Petasan Oh Petasan Apa Kembang Api ?

Mumpung bulan puasa, maka marilah menyalakan petasan di bulan ramadhan.  Oh iya ini himbauan saya, untuk demi bersenang-senang setelah bersabar-sabar seharian.  Tapi tentulah ada beberapa saran yang harusnya diingat-ingat saat menyundut petasan.

Pertama adalah pilih jenis petasan yang kira-kira sesuai dengan nyali.  Sekarang banyak variannya, ah andaikan ga sekedar razia aja itu ya.  Banyak kok yang relatif aman dan harganya juga murah, contohnya yang modelnya kayak kupu-kupu, itu yg kalo disulut terbang muter ke atas.  Lalu ada yg berbentuk kayak lidi, maeninnya harus di giles pake sendal, bunyinya cuma kretek-kretek doang.  Atau yang cuma berupa mercon air mancur, ga ada letupannya sama sekali.  Atau yang berupa bom asap, nyebelin sih cuma muncul asap warna warni kayak dipilem-pilem. Atau kalo ga berani juga ya main kembang api aja deh, asik juga tuh.

Kedua, sesuaikan budget.  Ga usahlah beli yang mahal-mahal, toh buat dibakar juga.  Itu yang kecil-kecil harganya rata-rata lima ribuan. Yang bagus merknya TOP *eh .  Makin mahal biasanya berimbas pada tingkat desibel pekaknya kedahsyatan bunyinya.  Kalo mau adu nyali sesekali bolehlah beli yg di atas sepuluh ribuan sebatang.  Kalaubudget ga cukup tapi masih pengen rusuh, petasan bambu boleh juga jadi alternatif.

Ketiga. Jangan sering-sering juga. Apalagi ngabisin duit buat petasan. Tekor boo. Mending buat makanan, atau dibagi-bagi buat saya gitu.  Lagian kalo keseringan kasian yang lain pengen gantian bikin rusuh.  Hargailah niat orang lain *hloh*

Keempat. Pilih waktu yang tepat.  pas abis bukaan tuh yg keren, atau menjelang sahur, itung-itung ngebangunin orang sekampung.  Jangan malah pas sholat tarawih berlangsung, apalagi pas sholat subuh, apalagi pas sholat zuhur, sungguh kurang kerjaan jeh.

Kelima pilih tempat.   Pastikan tetangga atau warga sekitar ga sewot saat nyundut.  Berdasarkan pengalaman saya pernah salah nyulut petasan di kos, pas disamping tetangga yang habis wafat, abislah saya nyaris dihajar warga.  Sungguh sikon itu perlu.  Eh harusnya ini masuk kategori sebelumnya ya, Ah udahlah, males ngedit.  Yang jelas jangan sesekali nyalain deket mesjid, sungguh ther-lha-lhu.

Kenam.  Nikmati. Jangan abis disundut malah tutup kuping. Haduh buat apa coba. Buka kuping dan nikmati sensasinya :))

Jadi demikianlah beberapa tips yang terkait dengan petasan, smoga bermanfaat.  Dan harap jangan ditiru sebetulnya, walaupun sungguh mengasyikkan *eh.

Advertisements

One Response to “Petasan Oh Petasan Apa Kembang Api ?”

  1. Asop Says:

    Saya membayangkan hal yang ekstrem.
    Ada sebuah mobil, kosong tanpa orang di dalamnya.
    Pintu tertutup, tapi salah satu kaca sisi pintu terbuka. Lalu, saya ingin memasukkan beberapa petasan ke dalam sana. Jenis apapun! 😆

    Apa yang akan terjadi ya? 😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s


%d bloggers like this: