Weker eh Alarm

Terkadang, bagian tersulit pas puasa itu adalah saat mau bangun sahur, itu pas mata lagi beratnya lagi enak-enaknya rasanya.  Selimut lagi hangat-hangatnya, eh bagi saya sarung maksudnya.  Baiklah, ga cuma pas bangun sahur, pas hari-hari lainnya di saat mau subuh juga.

Jadi teringat dulu pernah punya weker yang harus diputer secara manual, yang bunyinya nyaring padahal.  Tapi lama-lama ga mempan, padahal udah ditaro di samping kuping.  Lalu ganti weker yang rada modern, yang pake batre, yang berbunyinya aneh.  Kemudian ganti lagi pake yang lebih canggih, weker yang ada di henpon yang namanya ganti jadi alarm.

Sering sih, duluan saya yang bangun dari jam yang udah disetel, tapi bukannya bangun, malah matiin weker, merasa senang karena menang trus ya kembali tidur lagi. Hedeh..

Di lain waktu, saya jadi teringat ada waktu-waktu tertentu, yang tanpa weker pun, bisa bangun pagi dengan anteng, tepat waktu bahkan lebih awal, ngalah-ngalahin kokok ayam jantan ataupun kotek ayam betina ataupun cicit anak ayam. Itu dulu saat awal masuk kuliah, waktu ospek, karena harus nyampe kampus sebelum azan subuh, bener-bener panitia ospek edan, karena jam segitu belum ada angkot liwat, jadinya jam empat wita harus bangun, gosok gigi, mandi, berpakaian, trus jalan kaki kira-kira dua kilo dengan atribut lengkap *hloh malah jadi nostalgia*

Atau waktu duluuu sekali, waktu masih sekolah dasar, di saat hari lebaran tiba, pagi-pagi banget udah  bangun, gosok gigi lalu mandi dan udah rapi aja dengan segala yang baru.  Baju baru, kopiah baru, lalu anteng mejeng di teras rumah dengan gagah.

Ternyata ga perlu weker ataupun alarm untuk bangun begitu pagi, tapi sepertinya harus ada semangat untuk menyambut pagi itu sendiri, semangat untuk menjalani hari, semangat untuk mensyukuri apapun.

Ga perlu weker, ataupun alarm, bahkan tak perlu alarm berbunyi peluit kapal punya SpongeBob yang dahsyat nian itu untuk bangun pagi.  Karena alarm itu ada di diri sendiri, yang tampaknya sering dinamakan : niat.

Demikianlah 😀

 

One Response to “Weker eh Alarm”

  1. Asop Says:

    Alarm saya ya dari hape. Suaranya saya setel keras-kerasa. 😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s


%d bloggers like this: