Abodemen

 

Tadi pagi tumben denger eh liat ceramah di tipi lokal.  Ada bagian yang menarik yang saya inget.  Yaitu tentang abodemen.  Ya itu abodemen listrik, telepon, yang walaupun kita ga make juga, tetep aja musti bayar sejumlah tertentu, kan.

Nah, kata pak penceramah, jikalau ngasih-ngasih orang lain, alias berbagi rejeki, anggap aja seperti itu.  Gimanapun harus dikeluarkan juga, menjadi rutinitas yang memang sudah kewajiban.

Kata beliau, ya dalam anggaran harian atau bulanan bagusnya sekalian aja disisihkan untuk orang lain. Toh, sesuatu yang dikeluarkan untuk orang lain yang memang hak orang, ga bakal bikin milik kita berkurang, malah terus bikin nambah, dan diluar logika itung-itungan akal manusia emang.

Mungkin ga cuma soal ngasih-ngasih.  Soal kerja, soal berbuat baik, soal apapun, ya anggap aja udah ada porsinya masing-masing yang memang harus dilakukan.  Kalau sudah bisa mikir itu emang udah harus dilakukan, mungkin segalanya akan lebih mudah dan lebih ringan.

Saya sendiri, ya baru pada tahap mikir “eh iya juga ya?“.  Soal aplikasi masih suka mikir yang ga perlu untuk sekedar melakukan sesuatu yang sebenernya adalah kewajiban.  Semoga besok lebih baik pokoknya. Ya?

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s


%d bloggers like this: