Mau-maunya Ayam diMadu

Selamat yang siang.  Pernah ngga ngerasain lupa yang bikin sedikit gugup.  Saya barusan mengalaminya, karena ternyata baru nyadar motor ga ada di rumah.  Kemanakah gerangan ?  Setelah mengingat-ingat, barulah tersadar itu motor ketinggalan waktu beli ayam di tukang sayur *tepok lutut*

Tapi ini bukan cerita kehilangan eh kelupaan naro motor barusan, melainkan tentang narsisme soal masak-masak jilid selanjutnya.   Karena dirasa berhasil dan sukses besar dengan urusan ayam kecap tadi pagi.  Diputuskanlah untuk meningkatkan tantangan.  Kali ini berani-beraninya berencana memasak ayamm goreng madu.

Baiklah, seperti sebelumnya, maka guglinglah mengenai resep yang entah kenapa menari-nari di pikiran siang-siang.  Eh, ternyata ada, walaupun awalnya nemu dua resep pake bahasa malaysia, ndak ngerti lah awak.  Untunglah resep pake bahasa Indonesia ditemukan *sujud syukur*

Lalu siap sedia dengan segala peralatan dan bahan-bahan yang tak jauh beda dengan si ayam berkecap.  Cuma kali ini kayaknya prosesnya rada ribet, plus tambahan madu yang suer saya ga pernah nyobainnya di masakan.

Akhirnya kembali diawali dengan tangisan saat ngulek bawang merah yang bercampur dengan garam, gula dan merica.  Pada tahap ini bawang putihnya disingkirkan dulu, Cuma sekedari diiris setipis mungkin.  Sebenernya menurut resep aslinya sih, harusnya pake gula merah dan asam jawa.  Berhubung males ngebelinya, maka peduli amat, saya ganti pake gula pasir yang putih, dan melupakan si asam jawa, nantilah suatu saat pake gituan ya.

Usai ngulek, ngebersihin ayam lagi, motong-motong lagi, trus mengalami proses yang baru pertama kali perasaan saya lakukan.  Yaitu mengungkep ayam dan bumbu halus tadi.  Etahu kan ngungkep itu apa ? Ada yang belum  tahu ? ck ck ck Sok gugling aja ya hehe.  

Jadinya itu potongan ayam di ungkep dengan bumbu yang telah dicampurkan madu sebanyak err… lupa tadi berapa banyak masukinnya, pokoknya secukup-cukupnya lah.  Terus diungkep alias direbus di wajan khusus ngerebus yang syukurnya hadir di dapur.  Terus ditutup, dan pake api sedang, sedangkan air yang dipake tadi kayaknya kebanyakan deh.  Ah pokoknya beres akhirnya, sampai itu bumbu resep seresep-resepnya.

Sesuai petunjuk, setelah melakukan penantian yang cukup menguji kesabaran.  Ungkepan kelar.  Langsung manasin wajan satunya, ngasih minyak lagi. Lalu digorenglah sebentar saja.  Indak pake lamo-lamo. 

Beres nggoreng tahap pertama.  Lalu iseng manasin wajan teflon yang lain, yang rada kecilan itu.  Dikasihlah margarin eh apa mentega ya ? Ah pokoknya demikianlah, merknya pita biru gitu deh.  Lalu dikasih irisan bawang putih, plus madu [lagi] sebanyak dirasa cukup.

Nah, ayam yang udah digoreng bentar yadi, ditumis deh, sampai warnanya coklat mengkilap.  Iya euy mengkilat keren gitu jadinya.  Sungguh mengharukan.

Akhirnya, nasi pun kembali beraksi.  Disajikan di atas piring hijau, maka makan siang pun tiba-tiba hadir.

Demikianlah, eh ada yang belum makan siang ?  Haduh maaf kalo gitu hehehehe.

—-

Rujukan :
lihatresep.blogspot.com soal madu2an ayam itu

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s


%d bloggers like this: